Thursday, February 25, 2010

(bukan) kerna dia

Share
"(sambil sebak menahan air mata) kenapa dia tipu aku wan (nama sebenar). ini bukan yang pertama kali. dah banyak kali. dia ingat aku bodoh?aku bukan budak lagi. setakat sekali dua mungkin silap.ya, aku anggap dia silap. tapi kalau dah berkali-silap,tak ke dia yang bodoh? sakit hati aku wan. aku sedar,yang setiap manusia ada kekurangan,tapi kenapa nak tipu aku.. kalau dah tak suka aku, cakap. aku tak susah. tak susah nak melayan,tak susah nak fikirkan pasal hal kau,tak susah nak fikirkan bagaimana gembirakan kau..walau ada ketikanya aku sendiri tersepit nak buat keputusan, tak susah untuk aku bersusah payah sebab kau. aku cuma nak tahu kenapa je. aku dah terlalu penat untuk menangis lagi untuk hal-hal sebegini. terlalu penat sehinggakan semuanya aku rasakan sia-sia. aku tak kisah kalau dia mintak aku tinggalkan dia, tapi aku tak boleh terima pembohongan demi pembohongan dia pada aku. sakit yang kurasakan lebih perit dari pedih sembilu kat hati. malangnya aku jenis yang tak reti nak hentak2 orang. kalo ikutkan baran aku, memang hancur kot budak tu. tapi aku masih boleh bertahan dan sabar. aku akan terus hidup untuk melihat permainan dia. aku akan ikut main sama. kita akan tengok, sampai bila dia nak bermain macam ni. kau tunggu! "


seperti yang diceritakan kepada penulis baru-baru ini. penulis faham perasaannya ketika itu. nasihat penulis pada beliau - sabarlah. time will heal.

1 comment:

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails